Pelindo Rancang Direct Call dari Belawan ke India

132

PT Pelabuhan Indonesia Persero (Pelindo) tengah merancang pengapalan langsung (direct call) dari Pelabuhan Belawan ke beberapa negara secara bertahap. Rencana ini dilaksanakan bersama konsorsium INA (Indonesia Investment Authority).

Salah satu negara yang pertama dibidik adalah India. Pilihan pada India sebagai salah satu tujuan prioritas karena potensinya yang besar, dan posisinya yang strategis sebagai pintu gerbang Asia Selatan. Selama ini, nilai dan volume perdagangan antara Indonesia dan India juga terus meningkat.

Menurut data perdagangan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UN Comtrade), nilai perdagangan kedua negara pada 2016 hanya US$16,92 miliar. Lima tahun kemudian, pada 2021, nilainya naik hampir 25% menjadi US$20,96 miliar. Diperkirakan, jumlah ini akan terus meningkat seiring dengan pertumbuhan ekonomi di kedua negara.

Kendaraan bermotor, peralatan telekomunikasi, bahan bakar, daging kerbau, serta pakan ternak merupakan produk yang dikirim dari India. Sebaliknya, Indonesia banyak mengekspor batu bara (nilainya mencapai US$4,3 miliar pada 2021), produk kelapa sawit (US$3,4 miliar), besi dan baja (US$1 miliar), bahan kimia (US$575 juta), serta karet (US$331 juta).

Selama ini, Selama ini pengangkutan komoditas ekspor selama ini tak bisa dikapalkan langsung menuju negara tujuan. Komoditas perkebunan yang merupakan hasil dari pulau Sumatera, yang dikapalkan melalui  Pelabuhan Perawang (Riau), dan sejumlah pelabuhan milik swasta di sepanjang Sungai Siak, Provinsi Riau, harus dikirim dulu ke Belawan. Untuk selanjutnya dari Belawan musti mampir dulu ke pelabuhan transit di luar negeri, untuk digabungkan dengan peti kemas lain.

Akibatnya, para eksportir musti menanggung biaya sea freight yang mahal dan waktu tempuh lebih lama. Selain itu, negara harus menghabiskan banyak devisa karena sebagian besar jasa pengapalan dibayar dalam mata uang asing.

“Pelayaran direct call akan menjadi salah satu ikhtiar penting untuk meningkatkan daya saing eksportir, sekaligus menghemat devisa,” kata Arya Sinulingga, Stafsus III Kementerian BUMN, di Jakarta.

Pelabuhan Belawan berpeluang besar memberikan layanan direct call terlebih dengan digandengnya DP World oleh INA sebagai mitra strategis dalam Konsorsium INA, Agustus 2022 lalu. DP World merupakan operator global yang memiliki jaringan dengan shipping line dan 60 pelabuhan internasional yang tersebar di lima benua.

Selain menggandeng mitra global, Belawan bakal dikembangkan melalui optimalisasi infrastruktur, peningkatan kinerja, dan penerapan sistem IT yang terintegrasi. Diharapkan, kinerja bongkar muat Pelabuhan Belawan akan meningkat dan waktu sandar kapal (port stay) dapat berkurang. Dengan demikian, Belawan dapat masuk ke dalam jaringan ekosistem logistik global.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here